Blogger Template by Blogcrowds.


Adakah anda percaya akan sumpahan ibu? Pernahkah anda mendengar sesorang itu disumpah oleh ibunya selain Si Tanggang? Waktu admin kecil dahulu admin pernah mendengar khabar angin ada seorang anak lelaki disumpah oleh ibunya menjadi manusia berkepala burung.

Waktu itu zaman 90 an, umur admin masih 12 tahun. ketika itu admin tinggal di rumah flat. Tahun 90 an merupakan tahun yang seronok bagi admin. Ketika itu teknologi masih belum canggih dan admin sering bermain di luar rumah bersama rakan-rakan. Gasing, bola sepak, kad tepuk sering menjadi permainan popular ketika itu. Ia menjadikan hubungan antara penghuni-penghuni flat akrab dan harmoni.

Waktu malam adalah waktu admin dan rakan-rakan belajar mengaji Al-Quran. Kami mengaji di rumah ustazah yang terletak di blok 30. Kami tinggal di blok 28. Untuk pergi ke blok 30, kami perlu berjalan kaki dan turun ke satu cerun yang gelap dan mempunyai banyak pokok. Tiap kali kami turun ke cerun itu, kami selalu berlari secepat mungkin kerana risau 'dia' akan mengekori kami.

Penghuni flat kami mengatakan tiap malam mesti ada hantu berkepala burung bertenggek di atas pokok-pokok cerun itu. Di khabarkan hantu itu disumpah oleh ibunya sehingga kepalanya bertukar menjadi kepala burung. Punca dia disumpah adalah menjadi anak derhaka.

Oleh itu apabila kami turun di cerun itu, jika terdengar ada bunyi-bunyi di atas pokok, pasti kami akan berlari sepantas kilat. Kadang-kadang kami terdengar bunyi seperti gagak berkokok tapi dengan nada yang sayu. Khabarnya dia tidak boleh jejak ke tanah kerana bumi juga tidak menerimanya. Pokok menjadi tempat tinggalnya seperti burung-burung yang bertenggek di dahan kayu. Walaupun dalam beg kami ada senaskhah Al-Quran, kami masih takut melalui cerun yang gelap itu. Siapa yang lambat berlari pasti akan disakat oleh rakan kami dan tinggalkan dia seorang di situ.

Pernah terjadi satu kes semasa kami mahu pergi mengaji, ramai penghuni flat kami mengejar sesuatu yang berlompat di atas pokok. Ketika itu mereka mengejar hantu berkepala burung yang sedang duduk bertenggek. Ada yang memegang kayu dan baling ke atas pokok. Kami tidak nampak apa-apa di atas pokok namun kawasan menjadi riuh rendah dengan aksi orang kejar mengejar.

Mereka kata hantu berkepala burung ini suka menyakat penghuni-penghuni flat di waktu malam. Anak-anak gadis mesti berteman jika ingin melalui cerun itu. Namun tiada kes yang tidak diingin berlaku. Ibu bapa kami sering menjadikan kisah hantu berkepala burung ini sebagai satu teladan supaya kami tidak derhaka pada ibu bapa.

Lama-kelamaan kisah hantu berkepala burung ini sudah tidak dibicara oleh penghuni flat kami. Ada yang mengata dia sudah mati dan ditanam di tempat yang tidak diketahui. Namun kami masih lagi takut bila turun ke cerun yg gelap itu. Kerana bukan sahaja kisah hantu berkepala burung yang sering jadi bualan. Pernah kami terdengar ada orang ternampak sekumpulan askar Jepun sedang berkawad di kawasan cerun itu.

Mereka kata kawasan flat ini adalah tempat kem askar Jepun sewaktu mereka menjajah negara kita dahulu....

Pesanan: Jangan derhaka pada ibubapa. Sesungguhnya doa ibubapa terhadap anaknya mudah dikabulkan.

 Credits to: https://www.facebook.com/penselstudio/

0 Comments:

Post a Comment



Newer Post Older Post Home