Blogger Template by Blogcrowds.


Pada suatu malam, Aisyah pulang berjalan kaki di suatu lorong yang sempit. Itu sahaja jalan pintas ke rumahnya. Sedang dia berjalan, dia ternampak ada seorang pakcik berdiri di hujung lorong itu. Pakcik itu menoleh ke arah Aishah.

"Di mana jalannya?" Pakcik itu bertanya kepada Aisyah

Muka pakcik itu sungguh menakutkan. Rambutnya kusut masai dan berpakaian kotor.

Aisyah mula ketakutan. Hanya dia seorang saja di lorong itu. Jantungnya berdegup laju.

"Di mana jalannya!" Jerit pakcik itu.

"ok ok.. Ke mana pakcik hendak pergi? balas Aisyah dalam ketakutan.

"Rumah 32 bumbung merah." Kata pakcik itu

Aisyah mula panik. Tempat yang ditanya pakcik itu adalah rumah dia.

"Saya tak tahulah pakcik." balas Aisyah dan dia terus berlari melepasi pakcik itu. Pakcik itu hanya memerhatikan Aisyah dan tidak mengekorinya,

Aisyah terus berlari ke rumahnya. Dia keluarkan kunci rumah sambil tercungap-cungap. Sambil dia membuka pintu rumahnya, dia memerhati di belakang supaya tiada siapa mengekorinya. Dia menarik nafaz lega.

Dia buka pintu dan masuk kedalam. Rumahnya gelap gelita. Aisyah perlahan-lahan mencari suis lampu. Dalam kegelapan itu tiba-tiba ada suara kedengaran.

"Dimana jalannya!"

Credits to: https://www.facebook.com/penselstudio/

0 Comments:

Post a Comment



Newer Post Older Post Home