Blogger Template by Blogcrowds.


Ketika saya berumur 14 tahun, ayah saya suka bawa saya pergi mendaki bukit. Pada suatu hari, bukit yang kami daki mula berkabus sehingga sukar untuk melihat jalan.

Kami membuat keputusan untuk patah balik. Ayah saya pegang tangan saya supaya tak jatuh semasa turun bukit.

Ketika kami turun satu cerun yang curam, saya ternampak ada satu lembaga di dalam kabus tebal. Ayah saya pegang tangan saya.

"Ouch! Sakitlah ayah." tangan saya digengam begitu kuat.

"Tutup mata kau nak! Jangan sesekali buka mata sehingga ayah suruh. Ikut sahaja ke mana ayah pergi."

Ayah kelihatan serius dan nadanya sungguh marah sekali. Saya ikutkan sahaja tanpa menyoal. Ayah memegang erat tangan saya sambil berjalan menembusi kabus tebal itu. Saya tutup rapat mata saya seperti yang diarahkan.

Apabila kami berada di kabus tebal itu, saya terdengar suara kecil memanggil

"Mati! Mati! Mati!"

Kami meneruskan perjalanan sehingga sampai ke rumah kami. Saya dibenarkan untuk buka mata semula.

Sejak hari itu, ayah saya tidak mahu bercakap mengenai lembaga itu.

20 tahun kemudian, Saya telah berkahwin dan bercadang untuk melawat ayah. Saya ingin berjumpa dengannya untuk bertanya apa yang telah terjadi semasa peristiwa mendaki bukit itu.

"Ayah ingat tak lembaga yang kita nampak dalam kabus tebal 20 tahun yang lepas tu?"

"Ingat nak. Kamu masih tak lupa lagi ya?" balas ayah.

"Siapa tu ayah?"

Dengan nada yang lemah ayah membalas

"Lembaga itu adalah kamu"

Saya terus mendiamkan diri dan tidak mahu lagi bicara peristiwa itu.

p/s : (maksud ayahnya ialah semasa dia ternampak lembaga itu adalah anaknya, ia memberi gambaran bahawa anaknya akan mati di bukit itu. Jadi dia sedaya upaya memimpin anaknya supaya selamat)
Credits to: https://www.facebook.com/penselstudio/

0 Comments:

Post a Comment



Newer Post Older Post Home