Blogger Template by Blogcrowds.


Tangga bas dituruni satu persatu, Amar berdiri sebentar di bahu jalan bagi memberi laluan kepada bas yang dinaikinya tadi untuk bergerak pergi. Asap dan debu daripada bas tersebut membuatkan Amar terbatuk kecil. Amar menyeberangi jalan besar dua hala itu untuk menuju ke rumahnya. Sudah setahun lebih sejak sibuk dengan pengajian di ibu kota Amar tidak pulang ke kampung. Tahun akhir merupakan tahun yang sibuk buatnya, itu belum termasuk kesibukan menjalani latihan industri di ibu kota yang sama. Kebetulan latihan industrinya baru sahaja tamat pada Rabu lepas dan dia mempunyai cuti satu minggu sebelum kembali ke pusat pengajian semula bagi membentangi tesisnya kepada pensyarah.

Rindu dia pada orang tuanya tidak dapat dibendung lagi, saban hari dia menghubungi melalui telefon bertanya khabar dan kesihatan. Amar anak bongsu, adik-beradiknya yang lain sudah berkeluarga sendiri dan masing-masing tinggal berjauhan. Bas yang dinaikinya tadi merupakan bas yang terakhir pada malam itu. Pukul 11 malam. Kampungnya pada ketika itu sudah sunyi. Amar tiada pilihan lain selain berjalan kaki untuk pulang ke rumah orang tuanya yang terletak lebih kurang setengah kilometer dari jalan besar.

Pinn! Pinn!

Amar menoleh ke belakang, cahaya daripada lampu motor di belakangnya cukup menyilaukan mata Amar. Dia mengecilkan mata untuk melihat siapa yang menunggang motor itu. Daripada bunyi enjin seperti bunyi motor jenis Honda EX5, kata Amar dalam hati. Penunggang itu betul-betul memberhentikan motor di belakangnya, terlihat kelibat kepala yang botak dalam kesamaran malam itu. Amar jadi gusar, risau kalau dibuatnya kalau samseng-samseng kampung mahu datang merompaknya. Amar cukup tidak gemar dengan segelintir budak-budak nakal di kampungnya yang suka berpelesaran dan berlumba. Jika dilihat di papan tanda jalan tidak tertulis di situ nama bapa masing-masing. Tapi kenapa mereka selalu suka menjadikan jalan-jalan di kampung itu seperti jalan bapa mereka. Geram Amar.

"Hoi Amar! Apa tercegat dekat situ je? Macam dah tak kenal aku je. haha" Penunggang EX5 itu bersuara.

"Eh, laa kau rupanya Man Tebor. Aku ingatkan penyamun mana tadi malam-malam macamni. hahaha" Kata Amar bergurau sambil menghulurkan salam kepada rakannya itu.

Man Tebor merupakan sahabat lamanya ketika di sekolah dahulu. Nama Man Tebor diberi kerana selepas sekolah dia bekerja menyambung legasi kedai bapanya sebagai penebar roti canai. Bapanya kebetulan baru sahaja meninggal dunia. Lama kelamaan nama panggilan itu melekat. Man Tebor menumpangkan Amar pulang ke rumahnya malam itu. Sambil dalam perjalanan itu mereka berdua berborak rancak kerana sudah lama tidak bertemu. Jambatan batu diseberangi dan EX5 merah diberhentikan di halaman rumah Amar.

"Terima kasih Man, nanti esok kita sambung borak lagi ya. Kita lepak dekat warung satay depan tu. Aku cuti seminggu ni"

"Ok cantik! Warung yang warna kuning tu kan. Kau rehat lah dulu Amar malam ni, kita jumpa dekat situ esok" Kata Man Tebor

Amar mengangkat tangan kepada rakannya itu lalu berjalan memasuki rumahnya. Sambil berjalan Amar terfikir sejenak yang sejak bila warung satay itu berwarna kuning. Setahunya ia berwarna biru. Mungkin sudah dicat baru, lagipun dia sudah lama tidak balik ke kampung. Amar malas hendak mengambil penting hal itu, tubuhnya kini sudah letih akibat perjalanan jauh dari ibu kota ke kampungnya itu. Rumahnya sudah sunyi waktu itu, ibu bapanya mungkin sudah tidur tetapi Amar sudah memberitahu mereka dia pulang hari ini. Selepas selesai membersihkan diri Amar terus merebahkan tubuhnya di katil.

...............................................................
5.30 PM - Warung Satay

Sementara menunggu Man Tebor datang, Amar memesan teh ais daripada Pak Nasir. Orang-orang di warung itu sudah mengenali sangat Amar, memandangkan dia anak penghulu. Pak Mokri, Wan Said, Wak Sukiman, Rahim Tejo, dan Mansor yang berada di situ semua bertanyakan khabar kepada Amar. Mereka semua merupakan pelanggan tetap di Warung Satay Pak Nasir. Jika mahu mencari mereka, cari lah mereka di situ, pasti ada.

"Cuti ke Mar? Lama benor aku tak nampak kamu ni sejak belajar kat bandor sana nun" Kata Wan Said sambil menghirup secawan kopi.

"Aah, saya cuti seminggu. Ada kesempatan ni saya balik lah jenguk-jenguk orang tua. Lagipun dah lama sangat saya tak balik" Balas Amar

"Eloklah tu Mar, abang-abang kau semua dah duduk jauh. Balik naik apa malam tadi?" Kata Wak Sukiman sambil menggulung rokok lentengnya

"Balik naik bas. Sampai depan jalan besar tu tiba-tiba terserempak pulak dengan Man Tebor. Dia yang tumpangkan saya balik ke rumah" Jawab Amar

"Astaghfirullah! Man Tebor??" Pak Mokri, Wan Said, Wak Sukiman, Rahim Tejo, dan Mansor yang berada di situ semua terkejut mendengar nama yang keluar dari mulut Amar.

"Budak Man tu kan dah meninggal sebab accident motor empat bulan yang lepas? Betul ke apa yang kau jumpa malam tadi ni Mar?" Kata Rahim Tejo dengan muka yang agak resah.

Seresah-resah Rahim Tejo dan yang lain-lain, lagi resah si Amar. Mulanya Amar ingat orang-orang kampungnya ini ingin bercanda dan bergurau dengannya tetapi bila diperhati muka masing-masing semua nampak serius. Menambahkan lagi debaran apabila Wan Said menunjukkan gambar di telefon bimbitnya. Gambar motosikal Man Tebor sewaktu kemalangan tersebut. Motosikal EX5 merah yang sama, turut kelihatan Man Tebor yang sudah terbaring terperosok di belakang sebuah lori.

"Betul Mar, kalau kau masih tak percaya lagi kau tataplah gambar ni. Aku sebagai saksi kejadian aku tahulah yang meninggal tu Man Tebor. Seluruh kampung dah tahu hal ni. Dia dah Arwah sekarang, siapa yang kau tumpang malam tadi tu Mar??" Penjelasan Wan Said menambahkan lagi kerunsingan di hati Amar. Fikirannya berkecamuk, jantungnya berdegup laju. Memang benar di dalam gambar itu ialah Man Tebor. Jadi dengan siapa dia tumpang pulang malam tadi. Persoalan itu terus bermain di kepala Amar.

Amar tidak menunggu lama. Sekeping not RM1 dan sekeping syiling 50 sen diletakkan di atas meja. Amar terus berlalu pergi dengan seribu satu persoalan di fikirannya. Memang benar Man Tebor yang dia jumpa dan berborak malam tadi. Memang dia tidak merasa seperti ada sesauatu yang pelik pada Man Tebor malam tadi. Karekternya sama seperti Man Tebor yang dia kenali, gila-gila, kelakar dan peramah. Tapi setelah mengingati kembali pada gambar yang ditunjukkan oleh Wan Said petang tadi di Warung, dirinya mula meremang. Seram pun ada. Man Tebor sudah meninggal terperosok dibelakang lori.

Malam itu Amar keseorangan, ibu bapanya sejak daripada tengahari tadi telah bertolak ke Kuala Selangor untuk menghadiri jemputan kenduri rakan bapanya. Amar berbaring di hadapan televisyen, matanya menatap skrin tetapi fikirannya masih terfikir tentang kejadian petang tadi. Dia sebenarnya masih dalam keadaan terkejut. Fikirannya terus melayang memikirkan kejadian menyeramkan itu. Tidak dia sangka yang malam tadi dia telah menumpang pulang bersama arwah Man Tebor.

Sewaktu fikirannya sedang melilau jauh, tiba-tiba kedengaran bunyi motosikal masuk ke rumahnya. Dia kenal sangat bunyi motor itu, bunyi daripada Honda EX5! Amar berdebar-debar. Dia mengamati bunyi motor yang tidak dimatikan enjinnya itu. Berdasarkan perkiraan Amar motor itu sedang berada betul-betul di tepi rumahnya. Hon bertalu-talu diberi kepada Amar yang sedang duduk seorang diri di rumah!

Pinn! Pinn!! Pinn!!

"Mar! Kau dekat dalam ke? Aku dekat luar ni, jom la lepak minum!" Suara Man Tebor kedengaran kuat. Amar terus resah gelisah dan kaku di hadapan televisyen. Dia berlari dan terus menyorok di dalam bilik. Benarkah apa yang didengarinya kini. Suara Arwah Man Tebor! Tidak berani dia hendak mengintai dari tingkap, Amar tidak sanggup melihat rupa Arwah Man Tebor setelah membayangi gambar kemalangan mengorbankannya yang ditunjukkan oleh Wan Said petang tadi. Amar terus terdiam kaku menggeletar di dalam bilik.

"Hoi Mar, aku tahu kau dekat dalam. Ni aku nampak selipar kau ada ni. Petang tadi aku tunggu kau dekat warung kenapa kau tak datang-datang?" kata 'Man Tebor' lagi.

Amar terus ketakutan, memang benar kata-kata orang-orang kampung tadi di warung. Man Tebor sudah lama meninggal dunia. Dalam pada itu Amar hairan kerana dia memang ada di warung petang tadi menunggu 'Man Tebor'. Benarlah kata orang syaitan memang sedaya upaya dengan pelbagai cara mahu menyesatkan manusia. Amar terus terdiam membisu di hujung katil. Peluh membasahi dahinya. Terketar-ketar tubuh Amar kesan daripada refleksi takut dan seram yang melampau. Setelah seketika menyembunyikan diri, motor itu berlalu pergi, meninggalkan deruman yang kuat dan sudah pasti meninggalkan trauma yang kuat pada Amar.

Tok! Tok! Tokk!!

Bunyi pintu dapur diketuk. Amar baru sahaja hendak menghela nafas panjang tiba-tiba diganggu pula dengan bunyi ketukan pintu tersebut. Jantungnya kembali berdegup kencang. Dia tidak tahu siapa yang berada di luar dapur ketika itu. Jangan yang di luarnya adalah arwah Man Tebor sudahlah. Amar memberanikan diri dan berjalan menuju ke pintu dapur.

"Siapa?" tanya Amar

"Akulah Mar, Wan Said. Aku bosan dekat rumah, tu yang aku jalan jumpa kau ni" Kata lelaki di luar dapur. Amar cuba mengintai dari celah tingkap. Memang betul di luar itu ialah Wan Said. Amar menjemput Wan Said ke beranda hadapan rumahnya. Mereka duduk berborak sampai ke tengah malam. Topik yang diboraknya sudah tentulah kedatangan arwah Man Tebor sebentar tadi. Wan Said menasihati Amar supaya berhati-hati ketika keseorangan, tidak semestinya malam yang tenang itu tiada puakanya, tambah Wan Said lagi sebelum meminta diri untuk pulang.

"Wan, dari tadi aku tengok seluar baju kau ni kenapa kotor semacam. Tak kan malam-malam pun berkebun , haha" Amar mengusik Wan Said setelah melihat seluar dan bajunya kotor dengan kesan tanah.

"Kan aku dah cakap yang aku bosan duduk rumah tadi. Tu yang aku berkebun sekejap, tanam-tanam pokok bunga dekat depan rumah aku tadi. Kau macam tak tahu pulak kan hobi aku ni suka bertanam. hehe" Balas Wan Said sebelum berjalan pulang. Wan Said memang terkenal dengan hobinya sukakan tanaman-tanaman lanskap di halaman rumahnya.

Esoknya Amar bangun dengan wajah yang runsing lagi. Kejadian berturut-turut yang dilaluinya malam tadi sangat meninggalkan kesan pada dirinya. Ibu bapanya berasa hairan melihat perwatakan anaknya yang kelihatan sedikit janggal itu. Pagi-pagi dia sudah keluar awal dan mengambil keputusan untuk bersiar-siar di kampung dengan menunggang motosikal bapanya. Amar sengaja melalui jalan yang jauh sedikit, dia mahu menenangkan diri pagi itu. Angin dingin pagi membaluti tubuhnya. Sewaktu sedang melepasi selekoh, tiba-tiba Amar ternampak satu sosok yang begitu dia kenali sedang duduk di tangga pondok kayu.

Man Tebor! Dia sedang duduk di tangga pondok kayu sambil memandang ke arah Amar. Mulut Man Tebor kelihatan seperti sedikit tersenyum. Amar terus cuak, di tengah jalan itu juga dia membuat pusingan U dan terus memecut laju tanpa memandang ke belakang lagi. Bagai seperti tidak cukup jalan Amar memecut laju. Hal ini memang benar-benar sudah semakin serius, sudah tiga kali dia berhadapan dengan arwah Man Tebor! Mengapa Amar juga yang dia cari. Motosikal dibrek kuat hingga menghasilkan bunyi dan kesan geseran yang panjang di tanah halaman rumahnya. Nafasnya sudah turun naik, peluhnya membasahi dahi.

"Amar! Kamu dah kenapa ni?" Bapanya terkejut

"Kenapa Ayah tak beritahu Amar yang Man Tebor dah meninggal dunia??" Kata Amar yang sudah terketar-ketar ketakutan

"Allah. Kamu ni sihat ke tak ni Mar? Sejak Bila pula Man Tebor tu meninggal? daripada siapa kamu dengar cerita mengarut ni Mar?" bapanya memberi reaksi wajah kehairanan

"Amar dengar daripada orang-orang dekat warung satay depan tu lah petang semalam. Pak Mokri, Wan Said, Wak Sukiman, Rahim Tejo, Pak Nasir dan Mansor. Mereka yang beritahu dekat Amar!" Kata Amar

"Allahuakbar, Amar! Warung satay tu mana ada lagi, sekarang dah diganti dengan warung baru dekat sebelah simpang tiga sana. Lagi satu orang-orang yang kamu sebut ni tadi dah lama meninggal dunia tahu? sudah 4 bulan yang lepas!" Bapa Amar memberi penjelasan

"Pak Mokri, Wan Said, Wak Sukiman, Rahim Tejo, Pak Nasir dan Mansor mereka semua sudah meninggal dunia dalam kemalangan bas sewaktu dalam perjalanan rombongan ke Kedah tempohari!" sambung bapa Amar lagi.

Amar terkedu. Reaksinya sudah bercampur baur ketika itu. Dia tidak tahu sama ada mahu ketawa, gembira, takut, ataupun gelisah. Amar menafikan perkara itu kepada bapanya. Dia berkeras mengatakan bahawa dia sendiri berjumpa dan berborak dengan orang-orang kampung itu di warung petang tadi. Malam tadi juga dia sempat duduk melepak di beranda rumah dengan Wan Said sampai ke tengah malam. Ibu dan bapa Amar terus memberikan reaksi muka kehairanan.

"Amar, kalau kamu tak percaya jugak apa yang ayah cakap ni, kamu pergilah ke warung yang kamu cakapkan tu. Tengok sendiri masih ada lagi ke tidak warung tu!" Bapa Amar mencadangkan sesuatu yang Amar sendiri rasa berdebar-debar untuk lakukan.

"Tapi gambar Man Tebor kemalangan tu.." Amar tidak sempat menyambung ayatnya

"Amar.. Ingatlah, syaitan akan sedaya upaya menghasut dan menyesatkan kita tidak kira masa dan cara sampailah hari Kiamat nanti. Apa yang kamu jumpa semalam hanyalah jelmaan mereka sahaja. Mereka akan buat apa sahaja supaya kamu percaya" Kata ibu Amar perlahan.

...............................................................

Petang itu Man Tebor membawa Amar ke warung satay tempat di mana dia berjumpa dengan 'orang-orang' kampung itu semalam. Amar terketar-ketar memandang warung berwarna biru yang sudah tinggal rangka dan hampir roboh itu. Semak samun sudah makin meliar di sekelilingnya, meja makan yang Amar duduk semalam sudah reput dan lapuk dimakan anai-anai. Daun-daun kering bersepah-sepah di lantai simen yang sudah pecah-pecah. Amar bagai tidak percaya apa yang dia lihat di hadapan matanya. Rupa-rupanya warung itu sudah lama terbiar sejak setahun yang lepas selepas pemiliknya, Pak Nasir juga turut terkorban di dalam kemalangan bas tersebut.

"Patutlah aku tunggu kau dekat Warung sebelah sana kau tak datang-datang. Rupa-rupanya kau lepak dekat sini ya Mar. Hehe." Man Tebor cuba mengusik Amar

"Dan patutlah malam tadi aku perasan baju dan seluar Wan Said compang camping dengan kesan kotoran tanah.." Kata Amar perlahan.

Man Tebor dan Amar pulang meninggalkan kawasan warung terbiar itu. Dari celah-celah dapur warung usang tersebut kelihatan 'Pak Nasir' sedang berdiri memandang dua orang rakan yang sudah jauh berlalu pergi itu.

Credits to: https://www.facebook.com/penselstudio/

0 Comments:

Post a Comment



Newer Post Older Post Home