Blogger Template by Blogcrowds.


Zara membuka pintu pagar rumah. Di lihatnya ruang garaj keretanya kosong. Tiba-tiba telefon bimbitnya berdering, lalu pantas di jawabnya. Zara menjawab panggilan itu sambil berjalan ke pintu rumahnya.

"Okay, tapi jangan lama-lama sangat tau, i sorang je dekat rumah ni. Eh, kalau you balik nanti tapaukan i burger dekat sebelah Speedmart tu. Okay dah, hati-hati memandu."

Sempat Zara memesan makanan kegemarannya itu kepada Wina.. Wina kebetulan baru sahaja keluar dari rumah untuk berjumpa teman lelakinya. Wina menelefon Zara untuk memberitahu ketiadaannya di rumah. Barangkali Wina akan pulang lewat. Zara dan Wina merupakan rakan baik sejak daripada mereka belajar di universiti lagi. Selepas tamat pengajian, mereka berdua bekerja di bandar yang sama. Jadi mereka membuat keputusan untuk berkongsi menyewa rumah bersama-sama.

Selepas mandi dan menunaikan kewajipan Maghrib, Zara merebahkan tubuhnya yang lesu di sofa. Dia berasa letih kesan daripada kerja yang banyak di pejabat siang tadi. Di capainya alat kawalan jauh dan tv terpasang. Satu-satu saluran dialih, tiada yang benar-benar membuat Zara berminat. Balik-balik drama cinta melayu, balik-balik drama anak lelaki sombong yang mewarisi legasi kekayaan bapanya. Bosan. Bisik hati Zara. Dialihnya pula ke saluran Discovery. Zara begitu meminati saluran ini kerana ia selalu memberikan info dan maklumat yang menarik. Namun akibat keletihan, dia tidak dapat begitu hadam akan pengisian rancangan di Discovery malam itu. Matanya semakin kecil, dan mengecil dan mengecil. Zara terlelap di atas sofa.

"Tik.. Tik.... Tikk.."
"Tikk.. Tik.. Tikk.."

Zara terjaga daripada lamunan. Bunyi air paip daripada pili yang tidak ditutup kuat menganggu lenanya. Dalam kemalasan dan keberatan dia bangun untuk menuju ke dapur. Bunyi titisan itu datangnya dari dapur, itu dia pasti. Tubunya terasa meremang pula sewaktu dia berjalan ke dapur. Sempat dia mengerling ke arah jam dinding yang menunjukkan pukul 11 malam. Lampu bahagian dapur memang biasa dibiarkan mati jika tiada orang kerana Zara dan Wani telah bersepakat untuk mengamalkan gaya hidup berjimat.

Untuk menghidupkan suis lampu dapur, Zara perlu membuka dahulu pintu bahagian dapur tersebut. Itu agak meremangkan Zara kerana dia perlu menghadapi fasa kegelapan dapur dahulu untuk seketika sebelum mencapai suis lampu di dinding. "Tap!" suis lampu dapur berjaya di buka, kelihatan air paip yang menitis-nitis daripada pili menitik ke dalam sinki. Zara hairan kerana dia langsung tidak ke dapur sejak dari pulang kerja petang tadi. Tak lain tak bukan ini mesti kerja Wina yang terkenal dengan sikap cuainya. Zara mengetatkan kunci pili lalu menutup lampu dapur.

Zara kembali ke ruang tamu. Matanya kini segar semula ekoran daripada titisan air paip yang menganggu tidurnya sebentar tadi. Saluran Discovery masih terpasang, tapi matanya kini beralih pula ke arah skrin telefon bimbit. Sangat tidak kena dengan amalan gaya hidup berjimat yang dia canangkan kepada Wina minggu lepas. Televisyen terpasang tapi tidak ditengok. Zara membuka applikasi Whatsapp, dicari nama Wina untuk menghantar pesanan teks.

- You dekat mana, lambatnya

Dah nak balik dah, Rizal ni ajak temankan dia pergi gunting rambut pulak - Wina

- Ish, cepatlah sikit balik. I naik seram pulak sorang-sorang dekat rumah ni!

Ala, nak seram apa bukan ada hantu pun - Wina

- Eh you ni, jangan sebut perkataan tu boleh tak? I suruh hantu tu gigit kepala you baru tahu

Zara tersenyum, dia meletakkan emoji mimik muka ketawa sambil menangis di akhir pesanan teksnya kepada Wina. Puas hatinya dapat mengenakan rakannya yang pulang agak lewat itu. Namun sunyi sepi di dalam rumah tersebut tidak dapat dielakkan lagi, mahu tidur tetapi mata masih tidak mengantuk. Mahu menonton televisyen, rancangan pula asyik yang sama berulang-ulang. Zara kembali melihat skrin telefonnya dan membuka laman sosial Facebook. Sudah agak lama dia tidak melayari laman sosial itu apatah lagi mengemas kini status.

Sewaktu sedang membaca status-status pujangga dan jiwang rakan-rakannya dia tertarik pada satu 'page' Facebook ini. Setelah diteliti akaunnya, rupa-rupanya 'page' ini selalu menyiarkan kisah-kisah seram untuk bacaan orang ramai pada setiap malam. Satu persatu entri dibaca oleh Zara, dari kisah sekolah berhantu, kisah hantu perigi, kisah piano berhantu, kisah hantu kimono putih dan bermacam-macam hantu lagi. Membaca cerita hantu begitu sewaktu sedang keseorangan adalah bukan satu idea yang bijak. Zara berkata di dalam hati.

Makin banyak kisah seram yang dibaca makin meremang pula bulu tengkuknya. Zara memang suka menguji adrenalinnya dan memang peminat cerita-cerita seram, tetapi bukanlah dalam keadaan berseorangan begitu. Dia selalu mengajak Wina menonton wayang setiap kali jika ada filem hantu baru ditayangkan di pawagam. Zara juga selalu memuat turun filem-filem seram di internet, tetapi mesti dia akan mengajak Wina sekali menontonnya di komputer riba. Tak berani Zara menonton berseorangan. Skrin telefon bimbit di skrol ke atas dan ke atas, dia membuka entri satu permainan di 'page' itu dan membaca komen-komen yang dihantar oleh pembaca.

"Aku lambai dekat pocong sebab dah memang hobi? Haha, kelakar betul lah" Zara tersenyum seorang diri. Zara berbaring di sofa dan terus membaca komen-komen oleh pembaca yang lain pula. Televisyen masih terpasang, mungkin dia berbuat begitu supaya tidak mahu rumahnya terlalu sunyi. Sekurang-kurangnya ada bunyi.

"Tikk..Tik..Tikkk.."

Zara menoleh ke dapur dengan muka kehairanan. Rasanya dia sudah mengetatkan pili paip di dapur tadi, tetapi kenapa masih berbunyi.

"Tikkk..Tikk..Tik"

Zara mengeluh. Titisan air di sinki masih berbunyi. Dalam keadaan dia sudah berbaring di sofa empuk itu mana mungkin dia rajin untuk bangun lagi. Zara membuat keputusan untuk terus baring sahaja, nanti-nanti sahajalah dia pergi ke dapur. Dia terus melayan 'page' Facebook seram tersebut, satu persatu komen dibacanya.

"Hahaha! Yang ni lagi kelakar. Aku cekik leher penanggal sebab bapak aku suruh!" Zara tidak dapat menahan diri daripada ketawa seorang diri. Terbahak-bahak Zara ketawa. Dia tidak sabar untuk menunjukkan 'page' Facebook ini kepada Wina apabila dia balik nanti. Namun tidak semena-mena ada satu suara kedengaran.

"Ada orang sebut penanggal ke?" Suara seperti perempuan tetapi sedikit garau.

Zara terkejut lalu terdiam membisu, keseronokan tadi terus hilang dibawa kegarauan suara tadi. Dalam keadaan yang masih berbaring Zara berfikir suara siapa yang dia dengar sebentar tadi dan dari mana datangnya? Jika dinilai mengikut kiraan desibel dan frekuensi, suara tadi seakan-akan sangat hampir dan seperti datang dari dalam rumahnya juga.

"Hai.. aku dengar ada orang sebut penanggal lah tadi" suara itu kedengaran lagi.

Ah sudah! Jerit Zara dalam hati. Dia bangun dan duduk memeluk kakinya di atas sofa. Dia berasa meremang setelah mendengar suara tadi, zara sudah tidak sedap hati. Jarum jam berdiri tepat pada angka 12. Dirinya berasa marah sangat kepada Wina kerana tidak pulang-pulang rumah lagi. Dalam masa yang sama tumpuannya turut terganggu dengan bunyi titisan air di sinki. Zara bangun dari sofa, mungkin suara yang didengarnya sebentar tadi merupakan halusinasi dirinya sahaja memandangkan dia keseorangan.

Perlahan-perlahan kakinya melangkah ke dapur, dalam kegelapan dia membuka pintu dan tangannya meraba-raba mencari suis lampu dapur. Keadaan didapur pada ketika itu sangat gelap sehingga tidak nampak apa-apa pun. Kecuali bunyi titisan air disinki. "Tap" lampu terpasang. Zara terus menoleh ke arah sinki dapur. Mata Zara terbeliak, mulutnya tergamam, kakinya terpaku. Satu kepala perempuan terapung, dengan wajah yang sangat hodoh, kulit lehernya terkoyak-koyak menampakkan urat, beserta usus, perut dan hati yang tergantung bergentayangan. Darah daripada isi perut makhluk itu menitis-nitis di atas sinki. Rupanya bunyi darah syaitan ini yang menitis di sinki daripada tadi.

"Tadi aku dengar kau sebut nama aku.. Nak kawan dengan aku tak? hihihihihihihi.." Makhluk itu mengeluarkan suara garaunya dan mengilai panjang. Zara pengsan lalu jatuh terjelepok longlai di hadapan pintu dapur.

...................................................

Skrin telefon bimbit Zara menunjukkan notifikasi Whatsapp masuk.

Zara. Kenapa tak angkat call i? You nak burger apa ni, ayam ke daging? - Wina

Hey, kenapa senyap je ni. You dah kena makan dek hantu eh? hahaha. - Wina

Credits to: https://www.facebook.com/penselstudio/

0 Comments:

Post a Comment



Newer Post Older Post Home