Blogger Template by Blogcrowds.


Siti seorang gadis yang cantik namun dia dijatuhkan hukuman penjara seumur hidup kerana kesalahan membunuh. Siti tidak dapat menerima kenyataan yang dia terpaksa menghabiskan masa hidupnya di penjara. Siti mula membuat satu rancangan untuk melarikan diri.

Siti menjadi kawan baik dengan Nik, seorang pekerja di penjara itu. Tugas Nik ialah mengebumikan mayat banduan yang meninggal dunia di penjara itu. Mayat banduan akan ditanam di kubur yang terletak di luar penjara. Apabila terdapat satu kematian, loceng penjara akan dibunyikan dan didengari oleh semua penghuni penjara.

Nik akan meletakkan mayat banduan ke dalam keranda. Selepas itu dia akan ke bilik pejabat untuk mengisi sijil kematian buat si mati dan kembali semula ke bilik mayat untuk memaku keranda itu. Akhirnya dia akan membawa keranda itu ke kubur dan kebumikannya.

Siti mula mengetahui rutin kerja Nik. Dia merancang satu pelan melarikan diri dan berkongsi kepada Nik. Apabila bunyi loceng bunyi sekali lagi, Siti akan keluar dari sel dan pergi ke bilik mayat secara senyap-senyap.

Selepas itu Siti akan bersembunyi di dalam keranda bersama mayat yang baru meninggal dunia. Apabila Nik selesai mengisi sijil kematian, Nik akan memaku keranda itu dan tanamkan Siti bersama mayat itu sekali.

Siti percaya yang dia masih boleh bernafas di dalam keranda itu sehingga waktu petang iaitu waktu Nik pulang kerja. Siti akan tunggu Nik untuk mengeluarkan dia semula dari kubur itu.

Nik teragak-agak dengan rancangan Siti namun disebabkan mereka sudah berkawan lama, Nik akur dengan rancangan itu. Siti menunggu beberapa minggu untuk ada banduan yang dikenakan hukuman mati.

Pada suatu malam, Siti terjaga dari tidur apabila mendengar bunyi loceng. Siti membuka kunci sel dia dengan kunci yang dicuri dari pengawal. Siti berjalan perlahan-lahan ke bilik mayat. Dia hampir tertangkap namun berjaya meloloskan diri.

Siti membuka pintu bilik mayat dan masuk dalam keadaan gelap. Siti terjumpa satu keranda yang baru disediakan. Siti buka keranda dan melihat ada mayat disitu. Siti masuk ke dalam keranda dengan berhati-hati supaya tiada siapa yang dengar. Siti akan menunggu Nik datang untuk dia memaku keranda itu.

Tidak lama kemudian Siti terdengar bunyi tapak kaki dan keranda itu dipaku oleh seseorang. Siti rasa Nik yang sedang memaku keranda itu. Siti agak tidak selesa berada di dalam keranda bersama mayat namun dia terpaksa bersabar demi mendapat kebebasan.

Keranda itu di letak di dalam van mayat dan di bawa ke kawasan perkuburan. Siti dapat merasakan dia di angkat dan diletakkan di tanah. Siti terdengar bunyi pasir-pasir yang jatuh di atas kerandanya. Siti berdiam diri supaya tidak didengari oleh sesiapa. Siti berharap Nik mengeluarkan dia dari keranda itu secepat mungkin.

Setelah beberapa minit dikebumikan, Siti mula ingin tahu siapakah mayat yang baru meninggal dunia ini. Siti mengeluarkan lighter di poketnya dan nyalakan ia. Cahaya mula menerangi sedikit ruang di dalam keranda. Siti membuka ikatan kain kapan itu dan perlahan-lahan dia selak kain itu untuk melihat wajah siapa di sebalik kain itu.

Alangkah terkejutnya Siti apabila melihat wajah mayat disebelahnya itu adalah wajah kawannya Nik. Nik meninggal dunia akibat dibelasah oleh banduan di penjara itu kerana berkawan rapat dengan Siti.

Siti mula meronta dan cuba memecahkan keranda itu namun ia dipaku begitu ketat sekali. Akhirnya Siti tidak dapat buat apa-apa dah hanya menunggu maut datang menjemputnya sambil ditemani mayat Nik yang kian mereput dimakan ulat.

Credits to: https://www.facebook.com/penselstudio/

0 Comments:

Post a Comment



Newer Post Older Post Home